Info

Hati-hati Penipuan Promosi Kompor AOWA di mall mall

Taken from milist Para Kontraktor Telekomunikasi Indonesia

From: rizky hidayat <rizkers></rizkers>

Date: 2011/10/30

Subject: ParaKonTel : Hati hati Penipuan Promosi Kompor AOWA di mall mall

To: parakontel@googlegroups.com

Dear Rekans,

Mudah2an Postingan ini bermanfaat agar rekans parakontel  tidak mengalami kejadian yg saya alami beserta istri kemarin dan hari ini 29 oct 2011 – 30 oct 2011

maap jika saya jadi curhat dan nantinya jadi nanya ke rekans parakontel  😀

kemarin tanggal 29 oct 2011 jam 17.40 saya terbujuk rayuan SPG pameran peralatan dapur merek AOWA di MARGOCITY Mall di depok margonda.

kronologinya sbb:

Sore itu 29 oct 2011 jam 17.40 sehabis membeli keperluan bulanan di margocity mall saya beserta istri melewati stand pameran AOWA yg diadakan di lantai dasar margocity yg mengarah ke eskalator basemant (Supermarket GIANT) . ini awal penyesalan saya… pas lewat pameran  AOWA saya lihat kompor induksi (listrik) AOWA dua tungku yang terkesan canggih…terus saya coba tanya harganya ke spg..

saya: berapa harga kompor induksi ini mas?

Spg : 9,5 juta

saya : wah, mahal yah..saya kira dapet 1 juta… ya udah deh (sambil berjalan pelan kearah pintu keluar mall)…

Tapi ternyata spg nya tetep usaha biar saya tertarik sama produknya, sambil bilang… kita lagi ada promosi undian pak..coba ambil aja kupon yg kita kasih, sapa tau bapak beruntung…

Terus spg itu nyodorin saya 3 kupon, dan tanpa curiga saya ambil 1 secara acak..

ternyata dia (spg) bilang kalo saya termasuk orang yg beruntung untuk ngedapetin kompor induksi yang tadi saya tanyain dan sebuah pemanggang (kayak yg di hanamasa) secara gratis….

Disitu saya mulai termakan tambah kena bujuk rayu spg itu.. bahkan istri saya sempet geleng2 kepala..maksudnya bilang gak usah..karna istri saya mulai curiga..

tapi saya malah kekeuh..dan akhirnya nyesel..

Ternyata kedua barang dari undian kupon tadi gratis kalo kita beli salah satu aja produk mereka..yaitu ‘PRESTOCOOKER atau MICROWAVE’ yang saya lihat dari bentuknya sih standar bgt…alias gak beda jauh sama yg dijual dipasaran..

terus mereka merayu saya dan mengiming imingi saya untuk beli prestocooker aja soalnya harganya gak terlalu mahal..yaitu 5,5jt..wah..saya bilang itu kemahalan dan saya udah mulai kritis tanya2..tapi spg nya pake trik lain, yaitu dengan pura2 menelpon bosnya supaya dapet potongan harga 1jt untuk prestocooker..jadi harganya berubah dari 5,5 jadi 4,5.. saya bilang pura2 karna dia nelpon bosnya saya perkirakan gak sampe 1 menit.. masa udah langsung oke oke aja..

akhirnya dia tanya dan minta ktp dan kartu kredit bertanda visa, berhubung saya punya cuma BCA card mereka (spg) bilang gak bisa..jadi mereka ngerayu lagi supaya ngeluarin kartu lain..dan yg saya bawa adalah kartu atm bank btn..dan mereka bilang “ini bisa pak”. teru smereka coba debit pake mesin debit yg mereka punya disaksikan saya…tapi anehnya koq debit kartu atm semudah kayak gesek kartu kredit..gak perlu PIN atm kita.. yg mendebit waktu itu bosnya…dan saya sempet tanya,”ini bukan penipuan kan pak?” dia bilang owh, kita gak nipu koq..malahan di tempat lain banyak yg harganya lebih mahal dari kita…

akhirnya saya setuju dan ngerasa saya sudah dalam pengaruh mereka..

mereka mengisi biodata saya sesuai KTP saya, terus meminta saya untuk foto dengan hadiah undian yg saya dapat..katanya untuk masuk majalahnya rudy choirudin sang juru masak.. malahan mereka sempet bilang kalo kompor merek AOWA itu produk dagangnya rudy choirudin…kemakan lagi deh saya sama omongan SPG itu..

Setelah surat2 diisi saya diminta cek kelengkapan barang, disitu saya dan istri lihat barang barang seperti prestocooker, kompor dan pemanggangnya mulus tanpa cacat..dan saya menandatangani surat perjanjian yg pas saya baca sekarang ternyata isinya agak aneh..terkesan barang yg dibeli gak bisa dibalikin dan saya membeli barang tersebut tanpa paksaan..

Setelah urusan selesai, saya tanpa curiga menitipkan barang yg sudah saya beli di stand pameran mereka (aowa), mencari resto di dalam margocity mall untuk makan karna anak saya udah lapar.

setelah makan, saya balik ke pameran tsb untuk mengambil barang..bahkan salah satu spgnya membantu mengantarkan barang hingga ke taksi.

sesampainya dirumah karna sudah larut malam istri saya belum sempat membuka dan mencoba prestocooker yang baru dibeli..dan akhirnya baru dibuka keesokan harinya atau hari ini 30 oct 2011.

ketika prestocooker dibuka dari kardusnya (kardus sudah tidak tersegel), istri saya bilang sama saya, koq prestocookernya penyok dibagian luar yah (kayak rice cooker bulat yang bagian luarnya penyok dengan ukuran yg lumayan besar) padahal kardusnya mulus tanpa sobek atau kebanting..lalu istri saya bilang, kita harus nukar prestocookernya karna cacat nih (terkesan ditukar isi dalam kardus)… terus istri saya melanjutkan meriksa barang ke kedua yaitu pemanggang listrik (hadiah kupon), pas dikeluarin dari dalam kardunya ternyata pemanggangnya terlihat seperti pemanggang muarah dan terbuat dari material murahan..sambil kecewa,istri saya periksa barang terakhir yaitu kompor induksi (juga hadiah kupon),dan tidak ditemukan kecacatan..tapi koq pas dilihat2 ternyata kompor tsb memakan daya 900 watt, padahal kemarin meraka (spg) mendemokan kalo kompor ini cuma makan daya sekitar 240 watt..

karna merasa sangat curiga dan merasa dirugikan saya coba googling dengan keyword “Kompor Induksi AOWA’. Alangkah terkejutnya saya ketika melihat hasil googling tsb.Ternyata banyak link bloq,kaskus, milis, bahkan pengaduan di detik.com,kompas yang menyebutkan awas penipuan kompor aowa, bahkan udah banyak korban…dan yang terlanjur beli langsung jual di FJB dgn harga murah alias banting harga..

bahkan sudah ada yg melapor ke YLKI namun sepertinya percuma saja..tidak ada folloupnya..yang lapor ke polisi pun hampir tdk ada.

action yang saya lakukan tadi siang adalah kembali ke mall tersebut dgn membawa barang cacat yg saya beli…dan saya menemui spg yg menawarkan kupon itu ke saya..saya bilang agar mereka mengembalikan uang saya..karna saya meraka tertipu… tertipyu karena barang yg saya terima cacat fisik (tidak sama ketika waktu pengecekan di mall) dan saya menghindari penipuan lebih jauh dari aowa karna banyaknya laporan korban penipuan di internet.

ternyata mereka berusaha supaya uang saya tidak kembali dan ngomong berbelit belit, bahkan saya minta ketemu sama bos mereka yang waktu kemaren transaksi,mereka bialng bosnya gak ada di mall ini dan hari ini tidak ada yg berani bertanggung jawab.. akhirnya saya membuat surat pernyataan agar uang saya di kembalikan dalam waktu 24 jam diatas materai 6000 dengan disaksikan istri saya, security mall dan spg aowa. apabila tuntutan saya tidak terpenuhi saya mengancam akan melaporkan ke kepolisan, YLKI, serta media cetak lokal dan internet.. selain itu saya sudah melaporkan ke manajemen building magocity mall agar kedepannya tidak menerima stand pameran yg merugikan masyarakat seperti AOWA.

Pertanyaan dari saya untuk rekans parakontel:

1. apakah tindakan saya ini sudah pada jalur yang benar? bilang kurang benar kira2 adakah saran langkah2 seperti apa yg harus saya tempuh?

2. apakah jika nanti saya menempuh jalur hukum akan jadi lebih ribet dan menyusahkan saya nantinya? karna jumlah kerugian saya hanya 4,5jt

saya mohon agar diberikan saran langkah2 yang harus saya tempuh untuk menghadapi para penipu yg terorganisir ini. Mudah2an tidak ada korban selanjutnya setelah saya..

Terimakasih

RIZKY RAMDHANI HIDAYAT

========================

Tel: +62-812 xxx xxxxx

Mail : ri**er*@yahoo.com

LinkedIn : http://id.linkedin.com/pub/rizky-hidayat/b/906/180

Advertisements

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Archives

Twitter Updates

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

%d bloggers like this: